Wednesday, October 4, 2017

Pengalaman Melamar Kerja sampai tes interview di Kumparan.com

Dulu sebelum kumparan lahir di tengah publik,  aku mendapatkan informasi dari teman suami yang kebetulan juga kerja di salah satu media besar di Jakarta. Katanya nih ada lowongan lalu dia kasih lah link lowongan kumparan itu ke aku.  Aku bukalah situs kumparan.com itu. 

Dan aku sangat tertarik.  Meski saat itu nama Kumparan belum ada orang tau, aku juga gak tau itu perusahaan apa yang jelas salah satu tenaga kerja yang mereka butuhkan adalah videographer. Dan aku merasa kualifikasinya aku banget. (PD banget yah kwkkww) 


Ku layangkan lah surat elektronik penuh cinta dan harap ke alamat yang ditunjukkan.  Berkali kali gagal dalam melamar kerja mengajarkan aku jangan berharap pada manusia.  Gantungkan harapan hanya pada Allah. 

Supaya hati gak sakit kwkkwkw maka setelah kirim lamaran aku pura pura lupa padahal mah menanti nanti balasan.  Hingga seminggu dua minggu tak ada kabar balasan.  Fix!  Lupakan. 


Eh sudah dilupakan,  tepat kurang lebih satu bulan.  Ada email balasan masuk seperti ini bunyinya. 



Okelah pada waktu yang sudah di jadwalkan aku hadir ke alamat tersebut.  Dan wow tempatnya adem luas dan hommy.  Kayak rumah gedongan.  Semacam masih baru kosong blm banyak properti.  Kala itu gak tau sekarang. 


Aku hadir 30 menit sebelum jam yg ditentukan.  Awalnya hanya beberapa orang yang datang. Kami menyerahkan berkas form yang diminta dalam email dan diminta untuk menunggu.  Tapi lama lama yang datang banyak dan mereka semua yang ngelamar di kumparan.  Ada videographer dan apa ya yang lain aku lupa bagian apa. 


Total waktu proses seleksi hari itu bisa dibilang sangat lama.  Aku datang pagi dan pulang sore hampir magrib.  Itu setelah aku juga masih ada yang nunggu panggilan wawancara. 


Jadi, pelamar datang nyerahin lamaran dan berkas.  Lalu nunggu. Entah berapa lama yang jelas sampai hampir dzuhur baru ada kabar lagi.  Kabarnya adalah sambutan dari entahlah itu hrd atau pegawai kumparan aku lupa intinya nyambut kita semua, sambil kasih tugas.  


Jadi tugasnya,  karena aku ngelamar bagian videographer jadi aku hanya fokus mendengar tugasku yah kalau pelamar bagian lain aku gak liat apa detilnya.  Kami yang pelamar videografer dapat tugas membuat video liputan tentang jelang pilkada.  Boleh apapun dan ambil berita dari manapun sekitar kita.  Waktu itu dikasih waktu 1 jam apa dua jam gitu aku lupa. 


Alhamdulillah aku tak ada kendala dalam melaksanakan tugas itu.  Berbekal smartphone yang aku punya aku langsung keluar ruangan pergi ke jalan dan cari berita tentang pilkada.  Gak butuh waktu lama langsung aku edit aku tambahin voice overku.  Aku render lalu aku serahkan ke timnya. 


Karena waktu masih sisa lumayan banyak dan teman teman banyak yang belum selesai. Aku manfaatkan aja buat sholat dzuhur. 


Sampai semua sudah selsai dan kumpul,  kami masih harus menunggu entah sampai kapan gak tau.  Mereka bilang video yang masuk yang sudah dibuat pelamar videograher akan di lihat satu satu oleh tim akan diseleksi.  Nanti yang lolos seleksi pada tahap ini akan maju pada tahan tes wawancara.  


Okelah kami menunggu... Aku juga menunggu dengan penuh harap.  Aku lihat mereka semua ada yang tomboi,  ada yang anak muda banget,  ada yang kayaknya baru lulus kuliah.  Ada yang gahol banget. Ada juga yang stylenya udah wartawan banget.  Uhhhhhh kece keceee.. 


Aku?  Just to be my self hahhaha kalem tapi pasti. (((pasti gak lolos)))  kwkkwkw.  Gak gak just kidding gaes. 


Oke detik detik menunggu sangatlah menjenuhkan. Mau ditinggal keluar cari maem takut nanti tiba tiba keluar pengumuman dan agenda seleksi berikutnya.  Duhhh mana lapar lagi.  Di deket deket juga gak ada tempat makan yang menggairahkan.  Okelah aku lupakan tentang lapar.  Fokus pada penantian hasil seleksi.  

Sekitar ashar...  Barulah keluar sesok embak embak cantik yang nampaknya adalah tim kumparan.  Membawa lembaran kertas berisi nama nama yang lolos untuk berikutnya mengikuti seleksi wawancara saat itu juga. 


Dari sekian banyak pelamar hanya sekitar 10-15 yang lolos untuk ke wawancara.  Dan namaku nyangkut. Uhuk!  Seneng tapi tambah deg deg an. 


Okelah nama yang lolos kembali menunggu dan yang namanya tidak lolos bisa pulang.  Aku dengan setia menunggu panggilan. Hingga tibalah saat namaku di panggil dan aku masuk ke sebuah ruangan. 


Di ruangan itu ada sesosok bapak bapak gak begitu tua sih tapi sudah tidak muda lagi juga.  Salaman dan ya kenalan gitu.  Ngobrol santai dan gak tegang gak formal sama sekali. 


Dia bilang sih sudah baca cv aku dan lihat video aku yang di tugaskan di seleksi sesi awal tadi.  Katanya cukup bagus komplit.  Ya iyalah ada gambar,  voice dan udah ku buat like a news banget.  Ya meski isi beritanya gak lengkap yang penting aku sudah tunjukkan kemampuanku di video itu. 


Balik lagi ke laptop. 


Pertanyaan standar wawancara lah ya gitu gitu aku lupa.  Tapi yang paling aku ingat adalah ketika dia sibuk menanyakan tentang kesibukanku. 


Aku sebut 'Dia' untuk si pewawancara dan 'Aku'  untuk diriku. 


Dia: kamu berarti sering bikin video dong ya
Aku: Iya pak
Dia: Kalau kamu keterima disini masih tetep mau terima job video kamu di  luar itu? 
Aku: Ya,  saya sih gak bakal terima pak. 
Dia: Yang bener...  Job video kamu itu duitnya lumayan lho dibandingkan kerja disini. 
Aku: Pak,  job video saya memang lumayan uangnya tapi kan tidak tetap. Kadang ada kadang tidak ada.  Saya bikin video karena saya gak kerja dan gak ada kegiatan. Makanya saya pengen ngelamar kerja saja yang jelas kerja dan dapat gaji. Saya pengen yang pasti pasti saja.
Dia: Eh,  tapi ada loh dulu teman saya yang dia di kantor ngantuk aja bawaannya ternyata malamnya lembur bikin video wedding. 

Okelah,  pewawancara nampaknya meragukan kesetiaanku pada pekerjaanku nanti.  Meski dia tak tau betapa inginnya aku bisa bekerja dan dipandang oleh keluarga,  tetangga dan orang sekitar.  Bhuakwkkekek niatnya aja dah begini yak hahahha yaweslahhhh...

Oya,  aku juga ditanya soal status dan suami dan keluarga.

Dia: sudah nikah?  Punya anak?
Aku: sudah menikah pak tapi belum punya anak.
Dia: nanti kalau misal di terima kerja disini suami bagaimana ditinggal tinggal terus.
Aku: gak papa pak suami saya pasti mengerti,  toh dia juga sama sejurusan sama saya kuliah dan minatnya jadi akan sangat mendukung saya.
Dia: hemmm nanti kerjaan ini bakal banyak dadakannya,  malam malam tiba tiba di telpon suruh liputan.  Atau seharian nunggu narasumber tak kunjung datang.
Aku: saya sudah siap dengan hal semacam itu pak. 

Wuizzzzz dengan sok yes aku jawab jawab aja tu pertanyaan.  Dan sebelum berakhir si pewawancara memberikan kesempatan aku bertanya.  Lalu aku pun bertanya. 


Aku: kalau boleh saya tau kumparan ini apa ya pak,  kok tadi saya sempet lihat pak budiono yang dari detik mondar mandir disini.
Dia: tau detik.com? Tau facebook?  Ya dua itu kalau digabungin,  kumparan kira kira seperti itu.


Hemmmmmmm lalu berakhirlah sesi wawancara ku di kumparan sore itu.  Dan aku tak kembali lagi.  Karena seminggu dua minggu sebulan dua bulan dan sampe satu tahun lebih aku tak menerima kabar lagi dari kumparan. 


Hingga situs berita kumparan muncul dan beritanya sudah banyak, tak ada kabar untukku kwkwkwkw. Hora popo aku ihlas banget. Mungkin itu yang terbaik bagiku. Toh sudah biasa aku di tolak kerja. Kwkwkwkwk ketawa ngakaknya sambil nangis nih hahaha.

Semoga pengalaman aku ini bisa bermanfaat buat kamu yang pengen melamar kerja sejenis dengan yang aku pernah alami. Entah manfaat dari mana, yang jelas itulah pengalaman aku dan yang aku rasakan. 

Postingan berikutnya aku akan tulis betapa bersyukurnya aku di tolak kerja yang ini dan bersyukur dengan yang ada kini. Tunggu yah....

0 comments:

Post a Comment

Silakan komentar

 

The Journey of Life Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang